Konservatisme Pemuda Di Indonesia

MEDANHEADLINES.COM, Medan – Di Beberapa kota besar di Indonesia sekarang ini telah menggejala tren religiositas dan konservatisme di ruang publik. Hal tersebut bisa ditunjukkan oleh berbagai macam ekspresi kesalehan yang kini ditampilkan oleh kelompok mayoritas Indonesia dalam keseharian mereka. Kondisi tersebut mengindikasikan bahwa agama, yang semula adalah ranah privasi dan sensitif, menjadi ranah publik dan persuasif.

Pemandangan ini menjadi jamak ditemui, baik di dunia maya maupun dunia nyata. Di ranah dunia maya, kutipan ayat dan ceramah agama menjadi dalil untuk menguatkan dan melemahkan opini. Ia juga digunakan untuk mengkritik pihak yang tidak sesuai pandangan dengan ungkapan peyoratif. Kondisi tersebut jelas merupakan hal yang tidak bersahabat dalam membangun paradigma.

Adapun di dunia nyata, publik kini seolah-olah terbius oleh agama secara dogmatik, baik secara langsung maupun tidak. Hal ini jelas menjadi situasi kurang menyenangkan terhadap mereka yang berasal dari latar belakang berbeda. Konservatisme, yang terutama ditandai oleh sikap chauvinistik dengan simbol, justru telah mengaburkan adanya akal sehat.

Sekarang hoaks dengan cepat menyebar di kalangan pemuda karena mereka telah mencandu virus konservatif. Pencapaian dalam prestasi akademik, yang esensinya menjadi manusia matang secara pemikiran, malah justru menjadi bebal karena terlalu terpaku pada dogma tertentu. Semakin intelektual pemuda seharusnya diikuti oleh sikap dan perilakunya untuk menjadi kalangan kritis, bukan menjadi kalangan nyinyir dan pragmatis.

Tentunya kita tidak berharap konservatisme ini mengarah pada Talibanisasi, yang jelas melenceng dari tujuan Republik. Namun setidaknya perlu disadari bahwa bersikap konservatif itu adalah hak, tapi jangan sampai hak itu digunakan untuk memberi cap sosial kepada orang-orang lain. Intimidasi berbasis konservatisme ini jelas akan merusak semangat pembebasan.

Masyarakat pun hanyut dalam berbagai macam kesalehan simbolis yang mengarahkan pada identifikasi individu sebagai bagian dari mayoritas atau minoritas. Kondisi semacam ini menjadi lampu kuning bagi kebebasan berekspresi dan berpartisipasi dalam demokrasi karena agama menjadi penyaring dalam melakukan persekusi dan alienasi.

Sementara itu, para elite politik seperti paham betul mengenai kondisi mengerasnya konservatisme ini dengan berupaya mengompori dengan isu-isu suku, agama, ras, dan antar-golongan (SARA) sebagai mesin pendulang suara. Setelah itu, mereka tidak lagi berpikir mengenai dampak politisasi yang telah merebak di akar rumput dan viral di dunia maya. Pola perilaku politik seperti ini jelas akan semakin memperkeruh suasana dan tidak memfasilitasi semangat kelompok minoritas.

Bagi masyarakat Sumatera Utara, momen ini akan semakin menguatkan pembentengan budaya mereka dari pengaruh kelompok minoritas, khususnya Medan. Fenomena tersebut telah terjadi di berbagai tempat, khususnya daerah-daerah diluar kota Medan yang memiliki karakter berbeda dengan Masyarakat kota Medan yang masih memiliki identitas kearifan adatnya. Sekarang ini saja, konservatisme, yang memuncak setelah Pemilihan Gubernur Sumatera Utara, telah membuat banyak daerah di Sumatera Utara membendung pengaruh kelompok minoritas di daerahnya. Harus diakui bahwa kelompok mayoritas di Sumatera Utara adalah korban keganasan konservatisme, yang mengajak pada sikap saling intoleran satu sama lain.

Konservatisme kelompok mayoritasdi Sumatera Utara bisa disimak dari semakin intensifnya ajakan untuk beribadah secara massal dan masif. Dalam taraf tertentu, ajakan semacam ini menjadi hal positif untuk kembali mengingat Sang Pencipta. Yang menjadi masalah bila itu menjadi pola dalam mengorganisir kepentingan politik dan parameter untuk menilai kapasitas individu dalam kehidupan sehari-hari.

Tren semacam ini jelas meresahkan karena nanti akan ada semacam gerakan intoleran di ruang publik yang tujuannya untuk melakukan segregasi sosial.Hal urgen dan signifikan yang perlu kelas menengah lakukan dalam menanggulangi gejala konservatisme ini adalah bertindak sewajarnya dan jangan menjadi polisi moral atas orang lain. Jangan pula suatu isu selalu dikaitkan dengan figur politik tertentu. Ini sebenarnya menunjukkan pola pikir picik untuk meraih keuntungan politik tertentu.

Penulis : Putra Septian

Kabid PTKP HMI Cabang Medan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *