Kemenkes : Kekebalan Covid-19 Indonesia Nyaris 100 Persen

Vaksinasi Covid-19 booster kedua atau dosis ke empat di Grha Pandawa Balai Kota Yogyakarta, Kamis (15/12/2022). [Suarajogja.id/Hiskia Andika Weadcaksana]

MEDANHEADLINES.COM – Kabar baik kembali diumumkan Kementerian Kesehatan atau Kemenkes. Hasil sero survei ketiga antibodi Covid-19 masyarakat Indonesia berada di angka 99 persen, lebih tinggi dibanding sero survei kedua sebelumnya di angka 98 persen.

Menariknya, orang dengan antibodi Covid-19 dimiliki mereka yang menjalani vaksin booster, bahkan peningkatannya tiga kali lipat dibanding orang yang tidak melakukan vaksinasi atau tidak melakukan vaksinasi booster.

“Dari hasil sero survei pada Januari 2023 kita melihat hal utama yaitu proporsi penduduk yang memiliki imunitas SARS CoV-2 bertambah tinggi menjadi 99 persen. Proporsi masyarakat waktu bulan Juli terakhir itu sekitar 98,5 persen. Jadi masih tetap tinggi,” ujar Kepala Badan Kebijakan Pembangunan Kesehatan, Kemenkes Syarifah Liza Munira saat konferensi pers, Jumat (3/2/2023).

Peningkatan antibodi terlihat dari yang sebelumnya pada Desember 2021 sebesar 448, Juli 2022 meningkat jadi 2.095, dan Januari 2023 meningkat lagi jadi 3.207.

Ahli Epidemiolog FKM UI Iwan Ariawan, MSPH mengatakan tujuan dari survei Serologi ini adalah untuk mengetahui berapa persen penduduk Indonesia yang sudah punya antibodi terhadap SARS CoV 2.

“Hasilnya, pada Desember 2021 pada orang yang sama itu 88 persen kita katakan penduduk Indonesia sudah memiliki imunitas terhadap COVID-19, di Juli 2022 naik jadi 98,5 persen, kemudian di Januari 2023 naik menjadi 99 persen penduduk Indonesia sudah memiliki antibodi,” tutur Iwan.

Adapun sero survei dilakukan sengan memeriksa antibodi terhadap 16.286 responden di 34 provinsi dan 99 kabupaten Kota. Responden yang dipilih adalah responden yang sama dengan studi sero survei sebelumnya pada Juli 2022 dan Desember 2021.

Pemilihan responden yang sama bertujuan agar bisa melihat perubahan kadar antibodi dari Desember 2021 sampai Januari 2023.

Meningkatnya kadar antibodi penduduk dapat disebabkan oleh peningkatan cakupan vaksinasi atau masih terjadinya transmisi Covid-19.

Inilah sebabnya, meski antibodi Covid-19 penduduk Indonesia dari sero survei ketiga nyaris 100 persen, melakukan vaksinasi booster Covid-19 masih harus digalakan.

“Jadi penting melengkapi vaksinasi. Walaupun hasil dari survei ini menunjukkan kondisi imunitas penduduk Indonesia baik, kita tetap perlu menekankan dan melengkapi status vaksinasi kita,” tutup Liza. (Red/suara.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.