Tulis Surat Penyesalan, Ferdy Sambo Minta Maaf ke Para Senior dan Semua Rekannya

MEDANHEADLINES.COM – Tersangka utama pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J, Irjen Ferdy Sambo, menulis surat permintaan maaf kepada para seniornya di Polri. Surat tersebut diduga ditulis tangan oleh Ferdy Sambo di Mako Brimob, Depok.

“Rekan dan senior yang saya hormati dengan niat yang murni Saya ingin menyampaikan rasa penyesalan dan permohonan maaf yang mendalam atas dampak yang muncul secara langsung pada jabatan yang senior dan rekan-rekan jalankan Dalam institusi Polri atas perbuatan saya yang telah saya lakukan saya meminta maaf kepada para senior dan rekan-rekan semua yang secara langsung merasakan akibatnya,” tulis Ferdy Sambo dikutip Suara.com, Kamis (25/8/2022).

Dia memohon permintaan maafnya melalui surat itu dapat diterima oleh para seniornya. Ferdy Sambo juga menyatakan siap menerima konsekuensi atas perbuataannya dalam insiden pembunuhan di Duren Tiga, Jakarta Selatan.

“Saya mohon permintaan maaf saya dapat diterima dan saya menyatakan siap untuk menjalankan setiap konsekuensi sesuai hukum yang berlaku saya juga siap menerima tanggung jawab dan menanggung seluruh akibat hukum yang dilimpahkan kepada senior rekan-rekan yang terdampak semoga kiranya rasa penyesalan dan permohonan maaf ini dapat diterima dengan terbuka dan saya siap-siap menjalani proses hukum ini dengan baik,” ungkapnya.



“Sehingga segera mendapatkan keputusan yang membawa rasa keadilan bagi semua pihak Terima kasih semoga tuhan senantiasa melindungi kita semua,” sambung Sambo.

Surat tersebut tampak ditandatangi langsung oleh Ferdy Sambo di atas materai. “Hormat saya, Ferdy Sambo SH, SIK, MH. Inspektur Jenderal polisi,” sambungnya.

Pengacara Ferdy Sambo, Arman Hanis membenarkan terkait surat tulisan tangan tersebut milik kliennya.

“Iya benar,” kata Arman saat dikonfirmasi, Kamis (25/8/2022).

Nasib Ferdy Sambo Ditentukan di Sidang Etik

Irjen Ferdy Sambo, hari ini menjalani sidang etik profesi Polri. Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo menyebut Ferdy Sambo bakal langsung divonis hari ini juga.

“Ya (vonis Ferdy Sambo) akan ditentukan hari ini juga,” kata Dedi kepada wartawan di TNCC Mabes Polri, Jakarta, Kamis.

Hal tersebut, kata Dedi, merupakan arahan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo yang meminta segala proses yang berkaitan dengan kasus kematian Brigadir J diusut secara cepat.


“Karena sesuai dengan perintah Pak Kapolri semuanya berjalan secara paralel dan harus cepat,” ucap Dedi.

“Dalam hal ini terkait menyangkut masalah pembuktian kasus 340 subsider 338 juncto 55-56 yang saat ini sudah tahap I itu harus segera berproses,” sambungnya.

Sidang etik itu dipimpin oleh Kepala Badan Intelijen Keamanan (Kabaintelkam) Polri Komjen Pol. Ahmad Dofiri, sebagai ketua, sedang anggota sidang komisi ada Irwasum, Kadiv Propam, dan Gubernur PTIK.

Saksi yang dihadirkan antara lain mantan Karopaminal Brigjen Hendra Kurniawan, mantan Karoprovos Brigjen Benny Ali.

Kemudian mantan Kapolres Jakarta Selatan Kombes Budhi Herdi, mantan Kaden A Biro Paminal Kombes Agus Nurpatria dan mantan Kabag Gakkum Roprovost divpropam Kombes Susanto. (Red/suara.com)


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.