Krisis Ekonomi dan Politik Tak Stabil, Situs Sejarah di Libya Diserbu Penjarah

Situs Sejarah di Libya. (Wikimedia Giovanni Boccardi)

MEDANHEADLINES.COM – Situs sejarah yang dimiliki Libya sudah menjadi daya tarik dunia. Namun setelah penggulingan, Muammar Gaddafi, Libya terombang ambing dalam krisis ekonomi dan situasi sosial politik nan tidak stabil.

Hal itu pun berdampak pada ketidakstabilan tersebut turut menghantui situs sejarah di negara ini. Banyak yang terabaikan bahkan jadi sasaran empuk para penjarah setempat.

Salah satunya situs amfiteater di Cyrene, kota kuno di timur Libya yang bertahan dari tindak perusakan dan penjarahan sejumlah oknum tak bertanggung jawab.

Tak hanya beragam coretan dinding, banyak bebatuan milik situs berusia 2.600 tahun ini yang diambil untuk kemudian dijual di pasar gelap Eropa dikutip dari GuideKu.

Kurangnya anggaran pemerintah setempat untuk merawat situs bersejarah ditenggarai menjadi penyebab begitu banyaknya situs berharga yang terbengkalai dan tak terurus menilik laporan Reuters.

Menalanginya, pemerintah Libya mendaftarkan artefak tersebut sebagai barang resmi milik negara dengan harapan dapat melacak keberadaan pecahan situs-situs bersejarah yang tersebar di pasar gelap Eropa.

Cyrene sendiri tercatat sebagai salah satu dari lima situs Warisan Dunia UNESCO yang dimiliki Libya.

Situs sejarah di Libya yang cukup beharga tersebut terabaikan hingga menjadi sasaran empuk para penjarah setempat. Semoga Libya cepat pulih dan krisis segera berakhir. (red/suara.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.