Juni Mendatang, Vaksin Merah Putih Ditargetkan Dapat Izin Darurat Pakai

Peneliti meriset pembuatan vaksin Merah Putih di salah satu laboratorium PT Bio Farma (Persero), Bandung, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto

MEDANHEADLINES.COM – Kepala Lembaga Biologi Molekuler (LBM) Eijkman Amin Soebandrio mengungkapkan bahwa Vaksin Merah Putih ditargetkan bisa mendapatkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization pada Juni 2022.

Amin menyebut dalam jadwal yang diusulkan Bio Farma, EUA baru bisa keluar pada November 2022, namun pihaknya akan melakukan akselerasi penelitian sehingga bisa lebih cepat dua sampai tiga bulan.

“Kami mengupayakan mempercepat, beberapa proses bisa diperpendek dan diharapkan pertengahan 2022 sudah menyelesaikan uji klinis fase 1, 2, dan 3, sehingga EUA bisa diperoleh di akhir Juni 2022,” kata Amin saat rapat dengar pendapat bersama Komisi IX DPR RI di Senayan, Jakarta, Rabu (10/3/2021).

Dia menjelaskan bibit vaksin Merah Putih sudah siap diserahkan ke Bio Farma pada akhir Maret 2021. Meski demikian pihaknya masih mengalami kendala fasilitas penyimpanan yang baru siap Desember 2021.
“Sehingga proses agak terhambat memang,” ucapnya.

Lalu pra-klinis akan dilakukan pada Desember 2021, dan enam bulan ke depannya akan dilakukan uji klinis fase 1-3 sehingga hasil uji klinis bisa diserahkan ke BPOM pada Juni 2022 untuk diterbitkan EUA-nya.

Diketahui, Vaksin Merah Putih tengah dikembangkan oleh enam lembaga penelitian yang tergabung dalam konsorsium vaksin nasional yang dibentuk pada 9 September 2020 lalu.

Keenam lembaga tersebut antara lain Lembaga Biologi Molekuler Eijkman, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Institute Teknologi Bandung (ITB), Universitas Indonesia (UI), Universitas Gadjah Mada (UGM) dan Universitas Airlangga.(red/suara.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *