Terjebak 14 Hari di Kedalaman 2.000 Kaki, 11 Penambang Emas Berhasil Dikeluakan Dengan Selamat

Penyelamatan penambang emas di China terjebak 14 hari. [STR/CNS/AFP]

MEDANHEADLINES.COM – Tim penyelamat China pada Minggu (24/1/2021) berhasil menarik ke tempat aman 11 pekerja yang telah terjebak selama 14 hari, dengan kedalaman 2.000 kaki. Meskipun begitu, 10 pekerja lainnya masih hilang dan setidaknya satu tewas.

Ratusan petugas penyelamat dan petugas bertepuk tangan ketika 11 orang yang selamat diangkut satu per satu dalam keranjang dari tambang di Qixia pada Minggu sore.

Orang-orang yang diselamatkan melindungi mata mereka dari matahari setelah berhari-hari dalam kegelapan. Banyak yang menyatukan tangan sebagai tanda terima kasih, sementara beberapa tampak terlalu lemah untuk berdiri.

Para pekerja tersebut, mendapatkan makanan cair yang dikirim melalui terowongan darurat saat berada di bawah tanah, ditutupi mantel di tengah suhu yang membeku dan dimasukkan ke dalam ambulans.

Mereka adalah setengah dari 22 orang yang terperangkap sejak 10 Januari ketika sebuah ledakan menggeser sekitar 70 ton puing, memblokir poros, melumpuhkan lift dan menjebak pekerja setidaknya 2.000 kaki di bawah tanah.

“Setidaknya satu dari penambang dilaporkan tewas karena luka di kepala dalam ledakan itu sementara 10 lainnya masih belum ditemukan,” kata para pejabat dilansir laman New York Post, Senin (25/1/2021).

Salah satu dari 10 tampaknya terperangkap sendiri sekitar 325 kaki di bawah permukaan air, menurut South China Morning Post (SCMP), mengutip media yang dikelola pemerintah. Sejauh ini tim penyelamat tidak dapat menghubunginya.

 

Mereka belum menemukan 9 penambang lainnya yang hilang, dan harapan untuk bisa menyelamatkan mereka hidup-hidup semakin berkurang dengan cepat, kata laporan itu.

Lebih dari 600 penyelamat telah bekerja di lokasi ledakan, yang masih dalam penyelidikan, kata para pejabat.
Tambang China termasuk yang paling mematikan di dunia, dan sekali menewaskan rata-rata 5.000 kematian per tahun. Bahkan setelah serangkaian peningkatan keselamatan, masih ada 573 kematian terkait ranjau pada tahun 2020, menurut Administrasi Keselamatan Tambang Nasional.

Penyelamatan hari Minggu mengingatkan pada misi 2010, ketika 33 penambang ditarik dari tambang tembaga-emas di Chili di mana mereka terjebak selama lebih dari 69 hari.

Para penambang Chili, yang terjebak di dalam gua, bertahan hidup dengan jatah makanan dan air selama 17 hari sampai kru penyelamat memberi mereka tali penyelamat, dengan mengebor lubang kecil ke dalam ruangan tempat mereka berlindung.

Beberapa minggu kemudian, sebuah lubang yang lebih besar dibor dan para penambang ditarik ke permukaan saat penonton global yang terpikat menyaksikan.(red/suara.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *