Untuk Yang Pertama Kalinya, Balap Sepeda Untuk Perempuan Digelar di Arab Saudi

Balap sepeda untuk perempuan pertama kali di Arab Saudi.[The Saudi Cycling Federation via Gulf News]

MEDANHEADLINES.COM – Untuk pertama kalinya, wanita di Arab Saudi mengikuti kejuaraan balap sepeda yang di adakan oleh Arab Saudi pada Minggu (23/8).

Menyadur Gulf News, Selasa (25/8/2020), sepuluh wanita Saudi berpartisipasi untuk pertama kalinya dalam kejuaraan balap sepeda kerajaan yang diadakan di Abha, Arab Saudi.

Ahlam Nasser Al Zaid menjadi juara pertama sekaligus yang mengklaim gelar juara yang diadakan di bawah pengawasan Federasi Bersepeda Arab Saudi.

Ahlam menyelesaikan balapan 13 kilometer dalam waktu 22:18 menit di turnamen pertama untuk balapan individu melawan waktu di mana wanita di Arab Saudi berpartisipasi.

“Sebuah mimpi menjadi kenyataan,” kata Ahlam dalam sebuah postingan di media sosial Twitter.

“Memenangkan gelar kerajaan telah menjadi impian saya sejak saya mulai terjun ke dunia olahraga bersepeda. Saya bangga menjadi pemegang gelar pertama dalam sejarah olahraga ini di kerajaan,” tambahnya.

Posisi kedua dalam ajang tersebut adalah Al Anoud Khamis Al Majid yang menempuh jarak 25:39 menit, diikuti oleh Alaa Salem Al Zahrani dengan menit 26:57 dan Nura Al Sheikh dengan 27,07 menit.

Menurut laporan media setempat, sepuluh kontestan berasal dari berbagai bagian Arab Saudi dan berusia antara 16 hingga 65 tahun.

Peserta tertua pada kejuaraan balap sepeda tersebut adalah Awatef Al Qunbit sedangkan yang termuda adalah Batul Ahmed.

Dalam beberapa tahun terakhir, Arab Saudi berupaya meningkatkan keterlibatan wanita dalam kehidupan hampir di semua sektor.

Pada 2018, kerajaan mengizinkan wanita mengemudi untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, sebagai bagian dari reformasi sosial dan ekonomi yang diperjuangkan oleh Putra Mahkota Mohammad Bin Salman.

Otoritas Saudi juga mengizinkan perempuan untuk bepergian tanpa persetujuan suami dan untuk mengajukan paspor, sehingga memudahkan kontrol jangka panjang pada mereka.

Arab Saudi juga mengizinkan wanita masuk ke stadion untuk menonton pertandingan sepak bola, salah satu olahraga paling populer di dunia.

Mulai Oktober 2019, Arab Saudi sudah membukakan pintu bagi wisatawan asing dari 49 negara, sebagai upaya menumbuhkan sektor wisata dan tidak menggantungkan pertumbuhan sektor ekonomi hanya dari ekspor minyak.

Sebagai bagian dari langkah tersebut, ditetapkan juga bahwa pengunjung tidak diwajibkan memakai pakaian serba hitam yang menutup semua badan, tetapi harus berpakaian sopan. Namun, alkohol tetap dilarang.

Sebelumnya, pria dan wanita yang tidak menikah atau bersaudara, termasuk dari luar negeri, bisa dijatuhi hukuman berat jika berbaur di tempat umum. Sekarang, kebijakan sosial yang ketat telah dilonggarkan, termasuk dengan mengadakan acara hiburan. (red/suara.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *