Ada Pihak-pihak yang Mempersoalkan Hari Lahir Pancasila, Megawati :  Sebaiknya Jangan Hidup di Indonesia!

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri saat menyampaikan pidatonya dalam penutupan Rakernas III PDIP, di Sekolah Partai DPP PDIP, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Kamis (8/6/2023). (DPP PDIP)

MEDANHEADLINES.COM – Ketua Umum DPP PDI Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputeri mewanti-wanti kepada pihak-pihak yang menyoal Hari Lahir Pancasila pada 1 Juni.

Hal itu disampaikan Megawati dalam pidatonya di penutupan Rakernas ke-III PDIP di Sekolah Partai DPP PDIP, Lenteng Agung, Jakarta Selatan (Jaksel) pada Kamis (8/6/2023).

Namun, ia tidak menyebutkan secara mendetil soal pihak mana yang dimaksudnya.

“Tadi saya mendengar, meskipun tidak ada orangnya atau tidak mau mengakui sepertinya mengapa hari lahir Pancasila dilaksanakan sepertinya tanpa rembuk itu sebetulnya orang itu kalau boleh mendengar saya, sebaiknya jangan hidup di Indonesia,” kata Megawati.

Ia menegaskan, Pancasila tidak bisa diubah karena sudah bersifat final sebagai sebuah konsensus berbangsa dan bernegara. Apalagi, Pancasila telah dirumuskan oleh para pendiri Bangsa atau founding fathers.

“Jadi, tidak bisa dirubah. Peganglah erat konsensus kebangsaan tersebut agar bangsa Indonesia bisa selalu abadi,” tuturnya.

Presiden RI kelima itu lantas memberikan contoh negara Amerika Serikat yang bisa menjadi negara maju. Ia menilai, salah satu faktor pendukungnya adalah mempertahankan The Declaration of Independence sebagai undang-undang dasar dan konstitusinya hingga saat ini.

“Kita boleh melihat Amerika mengapa menjadi maju karena yang namanya undang-undang dasarnya, konstitusinya, the declaration of independen itu mungkin sekarang udah berumur 200an lebih,” ujarnya.

Atas dasar hal itu lah, Megawati meminta semua pihak agar menghargai jasa para pendiri bangsa, dengan cara merawat dan meneruskan perjuangannya dahulu

“Percayalah pada para pendiri bangsa, karena mereka itu benar-benar namanya pendiri. Jadi janganlah ada mereka yang meremehkan pada mereka kita hanyalah penerusnya,” katanya. (red/suara.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.