KIB Disebut Koalisi Ecek-ecek, Waketum PAN Tantang Nasdem 

Wakil Ketua Umum DPP PAN, Viva Yoga Mauladi. [antara] 

MEDANHEADLINES.COM – Wakil Ketua Umum DPP PAN, Viva Yoga Mauladi menantang NasDem segera meresmikan koalisinya bersama PKS dan Demokrat untuk menghadapi Pilpres 2024 mendatang. Menurutnya, wacana koalisi tersebut jangan sampai tidak jadi atau hanya jadi fatamorgana semata saja. 

Pernyataan Viva disampaikan menanggapi adanya pernyataan Politisi Partai NasDem, Zulfan Lindan, menilai bahwa Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) hanyalah koalisi ecek-ecek. Menurut apa yang dia tahu bahwa KIB hanya disiapkan untuk menjadi sekoci Ganjar Pranowo apabila tidak diusung maju oleh PDIP di Pilpres 2024 mendatang. 

“Sampai detik ini belum juga ada deklarasi tiga partai itu. Jangan sampai membangun koalisi fatamorgana, dinarasikan di awang-awang, tidak turun ke bumi politik Indonesia,” kata Viva kepada wartawan, Rabu (28/9/2022). 

Ia justru mempertanyakan, mengapa kualitas koalisi yang belum terbentuk disebut lebih baik ketimbang KIB. Menurutnya, KIB sejauh ini lebih baik dengan menyusun platform hingga program koalisi. 

“Jadi, dari parameter kualitas, KIB dan rencana koalisi Nasdem tidak dapat dibanding-bandingke, karena pertama, Nasdem belum dapat pasangan koalisi partai untuk dideklarasikan karena Nasdem tidak bisa mengusulkan paslon di pilpres sendirian. Dan kedua, Nasdem belum mengumumkan platform koalisi,” tuturnya. 

Lebih lanjut, Viva menyampaikan, tidak pantas jika KIB dibandingkan dengan koalisi yang belum terbentuk, terlebih disebut sebagai koalisi ecek-ecek saja. 

“Segeralah Nasdem deklarasi koalisi. Dan segeralah menyusun platform dan program koalisi. Baru nanti dibandingkan dengan KIB,” pungkasnya. 

KIB Disebut Ecek-ecek 

Politisi Partai NasDem, Zulfan Lindan, menilai bahwa Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) hanya lah koalisi ecek-ecek. Menurut apa yang dia tahu bahwa KIB hanya disiapkan untuk menjadi sekoci Ganjar Pranowo apabila tidak diusung maju oleh PDIP di Pilpres 2024 mendatang. 

Hal itu disampaikan Zulfan dalam diskusi dengan judul Adu Perspektif “Membaca Manuver Tabloid, Dewan Kolonel, hingga isu Dendam Lama” yang digelar oleh Detikcom dan Total Politik, Senin (27/8/2022) malam. 

Zulfan awalnya menjelaskan kalau KIB berbeda dengan NasDem, Demokrat dan PKS jika sudah berkoalisi. 

“Lain lah kalau KIB jangan disamakan dengan koalisi ini (NasDem, PKS dan Demokrat). KIB itu kan koalisi ecek-ecek itu,” kata Zulfan. 

Ia membeberkan, maksud ecek-ecek itu lantaran dirinya mendengar kalau KIB dipersiapkan hanya untuk menjadi wadah untuk Ganjar Pranowo jika tak diusung oleh PDIP. 

“Artinya begini lahirnya KIB itu kan ada kepentingan tertentu yang kita dengar konon kabarnya itu adalah untuk menjadi sekocinya Ganjar seandainya Ganjar tidak dicalon kan oleh PDIP. Kan begitu yang berkembang,” tuturnya. (red/suara.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.