Miliki Potensi Besar di Sektor Energi Terbarukan, Jokowi Minta 3 Menteri Lakukan Kalkulasi Secara detail

Presiden Jokowi memberikan sambutan dalam pembukaan Indonesia Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) ConEx ke-10 tahun 2021 di Istana Negara, Jakarta, Senin (22/11/2021). [Biro Pers Media Informasi Sekretariat Presiden]

 

MEDANHEADLINES.COM – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan Indonesia memiliki kekuatan dan potensi yang besar dalam sektor energi terbarukan.

Salah satunya memiliki 4.400 sungai besar dan sedang yang dapat digunakan sebagai hydro power atau pembangkit tenaga air.

“Kita coba dua dulu, saya sampaikan ke Pak Menko, coba dua, Sungai Kayan, Sungai Mamberamo. Sungai Kayan sudah dihitung kira-kira bisa 13.000 megawatt. Mamberamo bisa kira-kira 24.000 megawatt,” ujar Jokowi saat memberikan sambutan pada pembukaan Indonesia Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) ConEx ke-10 tahun 2021 di Istana Negara, Jakarta, dalam keterangannya, Senin (22/11/2021).



Jokowi melanjutkan, potensi tersebut seharusnya pula diikuti dengan skenario yang baik untuk masuk ke transisi energi. Lantaran itu, ia meminta agar dipersiapkan peta jalan yang jelas seperti pendanaan maupun investasi.
Karena itu, mantan Gubernur DKI Jakarta ini meminta Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia dan Menteri BUMN Erick Thohir mengkalkulasikannya secara detil.

“Pertanyaannya, skenarionya seperti apa sekarang kita? Itu yang saya tugaskan kepada Pak Menko Maritim (Luhut)dan Investasi dan juga pada Pak Menteri ESDM, plus Menteri BUMN. Yang konkret-konkret saja, tapi kalkulasinya yang riil, ada itung-itungan angkanya yang riil,” tutur Jokowi.

Mantan Wali Kota Surakarta itu pun meminta untuk memberi masukan kepada pemerintah agar skenario transisi energi dapat berjalan. Namun, Jokowi mengingatkan agar perhitungan dilakukan secara detail.

“Sehingga tidak hanya, oh ini di Sungai Kayan bisa dibuat hydro power, geothermal di gunung ini bisa. Iya bisa, saya tahu bisa semuanya. Tapi siapa yang menanggung angka yang tadi saya sampaikan,” ucap Jokowi.

Selain itu, Jokowi mengatakan, transisi energi akan dibawa ke dalam pembahasan pada G20 tahun depan di Bali.
Kepala negara berharap dalam G20 nanti pembahasan mengenai skenario transisi energi dapat dibahas secara lebih jelas.


Sekali lagi saya minta masukan dan kalkulasi yang detail, angka-angka kenaikannya berapa, gap yang harus dibayar berapa untuk Indonesia saja, kalau ketemu kemudian syukur bisa dirumuskan, “Pak ini dari jurus ini bisa diselesaikan

“Dari sisi ini bisa diselesaikan” itu yang kita harapkan kalau ketemu saya bisa sampaikan nanti di G20 di Bali tahun depan,” katanya

Dalam acara tersebut, Jokowi didampingi Meteri Koordinator bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif, dan Ketua Masyarakat Energi Terbarukan Indonesia Surya Darma. (red/suara.com)


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.