Polisi : Pelaku Pencoret dan Perobek Alquran Didiagnosa Alami Depresi

Pelaku vandalisme Musala Darussalam di Kabupaten Tangerang, Satrio Katon Nugroho. [Dok. Polisi]

MEDANHEADLINES.COM – Polisi usai melakukan pemeriksaan psikologis terhadap Satrio (18), pelaku corat-coret Musala Darussalam, Pasar Kemis, Kabupeten Tangerang. Hasilnya diketahui bahwa pemuda tersebut mengalami depresi.

“Test oleh psikolog sudah dilakukan, hasilnya depresi,” kata Kapolresta Tangerang, Kombes Pol Ade Ary saat dikonfirmasi, Kamis (1/10/2020).

Meski hasil psikologis tersangka dinyatakan mengalami depresi, Ade memastikan bahwa pihaknya tetap akan melanjutkan proses hukum terhadap tersangka. Menurut Ade, pihaknya juga akan melakukan pemeriksaan terhadap beberapa saksi ahli terkait kasus tersebut.

“Proses penyidikan tetap dilanjutkan. Kita fokus kepada pembuktian pidananya,” ujarnya.

Musala Darussalam sebelumnya dicoret-coret oleh Satrio dengan tulisan bernada SARA seperti “anti islam” dan “anti agama”, serta “saya kafir”. Coretan-coretan itu tertulis di dinding musala yang berlokasi di Perumahan Villa Tangerang Elok Rt 5 RW 8 itu.

Dari video yang beredar, Alquran di musala tersebut juga dicoret-coret hingga disobek.

Tak berselang lama pelaku ditangkap di rumahnya yang hanya berjarak 50 meter dari Musala Darussalam. Penangkapan dilakukan pada pukul 19.30 WIB.

“Hanya beberapa jam setelah kami selidiki, akhirnya kita berhasil amankan satu orang pelaku dengan inisial S,” kata Ade kepada wartawan, Selasa (29/9/2020).

Berdasar hasil pemeriksaan pemuda tersebut pun telah mengakui perbuatannya.

“Pelaku mengakui telah melakukannya dan saat ini pelaku sudah di bawa ke Polresta Tangerang untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut,” ujarnya. (red/suara.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *