IMF : Kerugian Ekonomi Akibat Covid-19 Tembus 12 Triliun Dolar AS

Ilustrasi IMF. (Shutterstock)

MEDANHEADLINES.COM – Dana Moneter Internasional (IMF) merevisi turun perkiraan pertumbuhan ekonomi global di tengah meningkatnya kejatuhan ekonomi akibat COVID-19.

Output global diproyeksikan menurun sebesar 4,9 persen pada tahun 2020, 1,9 poin persentase di bawah perkiraan bulan April IMF, diikuti oleh pertumbuhan sebesar 5,4 persen pada tahun 2021, menunjukkan prospek ekonomi yang lebih suram karena pandemi terus beriak di seluruh dunia.

“Dibandingkan dengan perkiraan outlook ekonomi dunia April, kami sekarang memproyeksikan resesi yang lebih dalam pada tahun 2020 dan pemulihan yang lebih lambat pada tahun 2021,” kata Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath dalam konferensi pers virtual seperti dikutip dari Xinhua, Kamis (25/6/2020).

Gopinath mencatat bahwa proyeksi ini menyiratkan kerugian kumulatif global selama dua tahun lebih dari 12 triliun dolar AS.

“Penurunan peringkat dari April mencerminkan hasil yang lebih buruk daripada yang diantisipasi pada paruh pertama tahun ini, sebuah harapan dari jarak sosial yang lebih persisten ke paruh kedua tahun ini, dan kerusakan pada potensi pasokan,” kata Gopinath.
Pemberi pinjaman multilateral memproyeksikan penurunan jauh yang disinkronkan pada tahun 2020 untuk kedua negara maju, dan pasar negara berkembang dan negara berkembang, mencatat bahwa lebih dari 95 persen negara diproyeksikan memiliki pertumbuhan pendapatan per kapita negatif tahun ini.

Ekonomi maju diproyeksikan berkontraksi 8 persen tahun ini, 1,9 poin lebih rendah dari perkiraan pada WEO April, menurut laporan terbaru.

Ekonomi AS diperkirakan akan menyusut 8 persen, Wilayah Euro berada di jalur untuk kontrak 10,2 persen, dan ekonomi Jepang bisa turun 5,8 persen.

Sementara itu, pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang diproyeksikan menyusut 3 persen tahun ini, 2 poin persentase di bawah perkiraan WEO April, laporan menunjukkan.

Brasil dan Meksiko diproyeksikan untuk kontrak masing-masing sebesar 9,1 dan 10,5 persen, sementara ekonomi India dapat melihat kontraksi 4,5 persen. China diperkirakan akan tumbuh sebesar 1 persen, satu-satunya ekonomi utama yang bisa melihat pertumbuhan tahun ini.

Laporan terbaru juga menunjukkan bahwa pertumbuhan global diproyeksikan 5,4 persen pada 2021, yang akan membuat 2021 produk domestik bruto (PDB) sekitar 6,5 poin persentase lebih rendah daripada dalam proyeksi pra-COVID-19 yang dibuat pada Januari 2020.

“Sapuan global yang belum pernah terjadi sebelumnya dari krisis ini menghambat prospek pemulihan untuk ekonomi yang bergantung pada ekspor dan membahayakan prospek konvergensi pendapatan antara ekonomi berkembang dan maju,” kata Gopinath.(red/suara.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *