Gagal Capai Orbit, Satelit Nusantara Dua Jatuh Dan Hancur ke Bumi

Sebuah roket Long March 3B melesat dari Pusat Peluncuran Antariksa Xichang di Provinsi Sichuan, China pada Desember 2018. [AFP]

MEDANHEADLINES.COM – Satelit Nusantara Dua atau Palapa N-1 gagal mencapai orbit pada Kamis (9/4/2020) setelah roket Long March-3B milik China yang digunakan untuk mengangkutnya ke luar angkasa gagal melaksanakan tugasnya.

Dalam jumpa pers online yang digelar Kamis malam disebutkan bahwa roket Long March-3B yang meluncur dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang, Provinsi Sichuan, China sukses meluncur ke angkasa. Tetapi masalah muncul di tahap pelepasan roket ketiga, sehingga satelit gagal mencapai orbit.

Alhasil satelit milik PT Pasifik Satelit Nusantara (PSN) dan Indosat itu tidak saja gagal mencapai orbit, tetapi jatuh kembali ke Bumi dan hancur.

‚ÄúNusantara Dua telah dilindungi oleh asuransi yang sepenuhnya memberikan perlindungan atas risiko peluncuran dan operasional satelit,” ujar Presiden Direktur PT Palapa Satelit Nusa Sejahtera (PSNS) Johanes Indri Trijatmodjo.

Satelit Nusantara Dua akan beroperasi untuk menggantikan satelit Palapa-D milik Indosat Ooredoo yang berada di 113 Bujur Timur (BT).

Secara teknis, Satelit Nusantara Dua dibangun sesuai platform satelit komunikasi Dongfanghong-4 yang dikembangkan oleh China Academy of Space Technology.

Dibangun oleh China Great Wall Industry Corporation, Satelit Nusantara Dua berbobot 5,5 ton. Ia memiliki kapasitas 20×36 MHz transponder C-band FSS dan 9.5 gigabits per second (Gbps) HTS.

Satelit Nusantara Dua dapat mencakup wilayah seluruh Indonesia, Asia Pasifik, hingga Australia untuk transponder C-band dan seluruh Indonesia untuk HTS.

Tadinya jika sukses mencapai orbit dan beroperasi normal, Satelit Nusantara Dua ditargetkan sudah bisa melayani masyarakat pada Juni 2020. (red/suara.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *