Dana Insentif Cair, Akhyar Diulosi Forum Honorer Indonesia

MEDANHEADLINES.COM, Medan – Pengurus Forum Honorer Indonesia (FHI) Kota Medan menyampaikan apresiasinya kepada Pelaksana tugas (plt) Wali Kota Medan Ir H Akhyar Nasution MSi karena kebijakannya yang dianggap memberi dukungan terhadap pencairan dana insentif kepada guru dan tenaga pendidikan honor di Kota Medan

Bentuk apresiasi yang diberikan adalah dengan mengulosi Akhyar yang dilakukan oleh Ketua Forum Honorer Indonesia (FHI) Sumut Andi Surbakti didampingi Ketua FHI Kota Medan Fahrul Lubis

Mereka pun berharap agar Pemko Medan senantiasa memperhatikan seluruh nasib guru dan tenaga pendidikan honor di Kota Medan.

“Mewakili seluruh guru dan tenaga pendidikan honorer yang ada di Kota Medan, kami mengucapkan terima kasih kepada bapak Plt Wali Kota atas kebijakan dan dukungannya. Alhamdulillah dalam sebulan, lebih kurang 2500 guru dan tenaga pendiidikan honor telah mendapat dana insentif dari Pemko Medan. Tentunya dana insentif ini sangat berharga sekali bagi kami,” kata Andi saat beraudiensi dengan Akhyar di Balai Kota Medan, Senin (24/2).

Andi selanjutnya menyampaikan tentang kondisi guru dan tenaga pendidikan di Kota Medan saat ini. Dikatakannya, mereka kini tidak hanya sebagai pendamping sebagai guru yang berstatus apratur sipil negara (ASN), tetapi sudah mengajar langsung. Terkait itu, Andi berharap kesejahteraan para guru dan tenaga pendidikan honor dapat ditingkatkan lagi.

Selain itu juga Andi mengharapkan bantuan Akhyar untuk menyelesaikan persoalan SK guru dan tenaga pendidikan, sebab sejak tahun 2018, mereka tidak lagi mendapatkan SK dari Dinas Pendidikan Kota Medan. Padahal keberadaan SK sangat penting, terutama dalam mendapatkan 50% dari dana BOS yang diisyaratkan Peraturan Menteri Pendidikan untuk membayar gaji guru honor.

Di samping itu imbuh Andi lagi, para guru dan tenaga pendidikan honor juga melihat keseriusan Akhyar dalam membenahi Kota Medan. Karena itu, FHI Sumut dan Medan menyatakan mendukung penuh program-program yang dilaksanakan Akhyar bersama seluruh jajaran Pemko Medan guna memajukan ibukota Provinsi Sumatera Utara.

“Terakhir, kita mengundang Bapak Plt Wali Kota untuk membuka sekaligus menjadi keynote speaker tunggal dalam acara dialog yang akan digelar FHI. Dialog ini akan membahas berbagai hal, termasuk soal posisi dan peran guru honor dalam mencerdaskan kehidupan bangsa, terutama di Kota Medan,” ungkapnya.

Akhyar mengucapkan terima kasih atas pengulosan yang dilakukan. Dikatakannya, Pemko Medan senantiasa memeprhatikan kesejahteraan guru dan tenaga pendidikan honor di Kota Medan. Mengenai SK guru dan tenaga pendidikan yang tidak diterbitkan, Akhyar minta kepada Dinas Pendidikan Kota Medan segera menyelesaikannya.

“Saya minta Dinas Pendidikan Kota Medan berkoordinasi dengan FHI, teliti dan tindaklanjuti sehingga SK itu dapat dikeluarkan,” tegas Akhyar (red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *