Tingkatkan Literasi, Gubsu Canangkan Penyediaan Ruang Baca

MEDANHEADLINES.COM, Medan – Gemar membaca penting sekali dibudayakan di tengah masyarakat. Apalagi, upaya untuk mengakses bahan bacaan di era digital sekarang sudah kian lebih mudah.

Dengan tingkat kemampuan literasi yang baik, pada umumnya akan berkorelasi dengan kemampuan diri untuk menghasilkan pilihan-pilihan yang bijak dalam hidupnya.

Hal ini disampaikan oleh Gubernur Sumatera Utara (Sumut), Edy Rahmayadi saat membuka Safari Gerakan Nasional Pembudayaan Kegemaran Membaca di Provinsi dan Kabupaten/Kota se Sumut tahun 2019, di Aula Raja Inal Siregar lantai 2 Kantor Gubernur Sumut Jalan Diponegoro No 30 Medan, Kamis (24/10).

” Salah satu langkah yang akan kita ambil untuk mendukung budaya gemar baca adalah menyediakan ruang baca,” katanya.
Anjuran membaca ini, kata Edy, bahkan juga telah lama dianjurkan dalam agama Islam. Nabi Muhammad SAW diperintahkan Allah lewat wahyuNya yakni Iqra atau yang berarti bacalah.

” Wahyu pertama ini mengisyaratkan betapa pentingnya manfaat membaca dalam kehidupan kita, Tetapi justru orang-orang barat yang mempraktikkan ini. Saya sering lihat di dalam pesawat itu, biasanya mereka membawa buku untuk dibaca selama perjalanan. Budaya-budaya yang baik seperti ini harus kita biasakan, kalau bisa sejak dini kepada anak-anak kita,” ujar Edy.

Lebih lanjut, Edy menyayangkan minat baca di Sumut yang masih rendah. Hal ini perlu dievaluasi, khususnya mengenai koleksi buku. Menurutnya, penting untuk menyediakan dan memperbanyak buku yang menarik perhatian anak-anak. Sehingga, membaca tidak dianggap menjadi beban.

Sementara itu, Kepala Perpustakaan Nasional (Perpusnas) Republik Indonesia (RI) yang diwakili oleh Pustakawan Ahli Utama Perpusnas RI, Dedi Junaedi mengatakan kegiatan Safari Gerakan Nasional Pembudayaan Kegemaran Membaca telah diselenggarakan sejak 5 tahun lalu. Bekerja sama dengan Dinas Perpustakaan dan Arsip Provinsi Sumut, tujuannya adalah untuk mendorong percepatan budaya baca dan mempercepat kemajuan masyarakat

Program lain yang juga dilakukan oleh Perpusnas adalah menggulirkan Dana Alokasi Khusus (DAK) untuk mendukung fasilitas dan aktivitas literasi. Untuk Sumut, ada 12 kabupaten/kota yang menerima. Tak hanya itu, diklat dan revitalisasi perpustakaan percontohan pun ditumbuhkan di desa-desa.

Sementara itu, Kepala Dinas Perpustakaan dan Arsip Provinsi Sumut, Halen Purba mengungkapkan bahwa safari di Provinsi Sumut dihadiri oleh 180 peserta mewakili kabupaten/kota Sumut yang terdiri dari Dewan Perpustakaan Provinsi Sumut, kepala sekolah, guru, penggiat perpustakaan dan literasi, pengelola perpustakaan, budayawan, tokoh agama, adat dan masyarakat.(red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *