BNPB : Korban Tewas Gempa Palu Dan Donggala Capai 832 Jiwa

Warga mencari korban gempa dan tsunami yang tewas di RS Bhayangkara, Palu, Sulawesi Tengah, Minggu (30/9). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

MEDANHEADLINES.COM – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat jumlah korban tewas akibat gempa bumi dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah mencapai 832 orang.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat BNPB Sutopo Purwo Nugroho memyampaikam, berdasarkan data terkini, total korban tewas dalam tragedi bencana alam itu di kota Palu sebanyak 821 orang. Sedangkan korban meninggal dunia akibat gempa bumi di Donggala mencapai 11 orang.

“Jumlah korban jiwa 832 orang meniinggal dunia, ini terdiri dari di kota Palu, 821 orang dan Donggala 11 orang,” kata Sutopo di Gedung BNPB, Jakarta Timur, Minggu (30/9/2018).

Ratusan korban tewas diakibatkan tertimpa bangunan dan tersapu air bah saat gempa bumi melanda di beberapa lokasi di Sulteng, Jumat (28/9/2018).

“Tertimpa bangunan yang roboh, diterjang tsunami,” kata dia.

Terkait tragedi ini, ratusan korban hari ini dikuburkan secara masal. Alasan pemakaman itu dilaksanakan karena dikhawatirkan akan mengakibatkan timbulnya penyakit. Pemakaman masal itu dilaksankan setelah para korban berhasil diidentifikasi.

“Korban meningggal banyak yang dimakamkan secara masal, pertimbangan kesehatan. Setelah diidienftifikasi melalui DVI, sidik jari, di Polda Palu,” ucapnya.

Dia pun memprediksi korban tewas bakal terus bertambah, karena petugas belum bisa menyisir wilayah lain yang terdampak gempa bumi dan tsunami.

“Korban akan terus bertambah debgan melihat kondisi di sana. Banyak yang belum diidentifikasi, masih banyak daerah yang belum dijangkau. Ini yang menyebabkan kemungkinan korban bertambah,” tandas Sutopo.(red/Suara.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *