Konsumen Andalkan Gojek untuk Adaptasi Kebiasaan Baru

Gojek membantu konsumen beradaptasi dan menjaga produktivitas dalam situasi pandemi/ Handout

MEDANHEADLINES.COM – Pandemi Covid-19 membuat konsumen lebih mengandalkan aplikasi digital untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Riset terbaru Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (LD FEB UI) menunjukkan perubahan pola penggunaan layanan digital oleh konsumen selama pandemi.

Peneliti LD FEB UI, dr Alfindra Primaldhi saat memaparkan hasil riset menyebut mayoritas konsumen (93 persen) menganggap keamanan layanan Gojek lebih baik dari standar industri. Kebanyakan dari mereka (86 persen) juga merasa aplikasi Gojek membantu Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) dan tetap produktif.

Mayoritas konsumen menjadi lebih sering menggunakan layanan GoFood (65 persen), GoPay (68 persen), Paylater (57 persen) dan GoSend (36 persen) dibanding sebelum pandemi. Hal ini juga tampak dari meningkatnya rata-rata pengeluaran konsumen per bulan untuk layanan belanja kebutuhan sehari-hari (GoMart, 44 persen), pemesanan makanan (GoFood, 26 persen).

Secara keseluruhan jumlah saldo GoPay yang digunakan oleh konsumen per bulan meningkat 8 persen. Alfindra menduga pandemi telah mendorong proses digitalisasi di Asia Tenggara menjadi lebih cepat lima tahun. Penggunaan platform digital oleh konsumen di Indonesia selama Covid-19 menjadi menarik untuk diteliti.

“Oleh karena itu, kami melakukan studi kasus pada ekosistem Gojek sebagai aplikasi on-demand yang paling banyak digunakan konsumen di Indonesia. Riset ini merupakan bagian dari riset mengenai dampak sosial-ekonomi Gojek di Indonesia yang sebelumnya telah menggali dampak pandemi pada mitra driver, UMKM dan ekosistem Gojek secara keseluruhan,” kata Alfindra dalam keterangan resminya, Jumat (9/10).

Selanjutnya, mayoritas konsumen dalam penelitian menilai layanan aplikasi Gojek mendorong masyarakat menggunakan digital payment (97 persen), memudahkan masyarakat memulai usaha digital (97 persen) dan membantu masyarakat beradaptasi dengan gaya hidup yang lebih sehat (96 persen) selama pandemi.

“Riset memperlihatkan perilaku konsumen di Indonesia dalam penggunaan platform digital. Hasilnya menunjukkan bahwa situasi pandemi mendorong perubahan perilaku dari konsumen dan tampaknya terjadi percepatan proses digitalisasi di Indonesia,” ucapnya.

Konsumen semakin bergantung pada layanan digital tradisional seperti pemesanan makanan, pengiriman barang dan pembayaran digital. Terjadi peningkatan penggunaan layanan digital yang sebelumnya belum banyak digunakan oleh konsumen seperti layanan kesehatan melalui GoMed dan amal melalui GoGive.

“Keberadaan platform digital seperti Gojek membantu konsumen untuk beradaptasi dan menjaga produktivitas dalam situasi pandemi yang penuh ketidakpastian,” tukasAlfindra.

Secara rerata ada peningkatan nilai dan jumlah transaksi saat pandemi, baik di dalam maupun di luar ekosistem Gojek. Hal tersebut menunjukkan bahwa konsumen yang sudah biasa menggunakan layanan dan didukung dengan penghasilan yang cukup semakin intens menggunakan layanan digital. Penelitian ini juga mengungkap berkurangnya mobilitas masyarakat selama pandemi, terlihat dari berkurangnya pengeluaran konsumen (-18 persen) untuk layanan transportasi khususnya layanan roda-dua GoRide. Hal ini wajar terjadi akibat adanya peraturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang mengharuskan konsumen untuk lebih banyak beraktivitas di rumah.

Alfindra melanjutkan, sejalan dengan hasil riset pada mitra driver dan UMKM Gojek, ia melihat ada semangat gotong royong oleh konsumen dalam ekosistem Gojek. Lebih dari setengah konsumen (60 persen) memberikan bantuan pada mitra Gojek selama pandemi.

Konsumen memanfaatkan layanan dalam aplikasi Gojek untuk memberikan bantuan uang atau tips melalui GoPay (67 persen), melebihkan pesanan GoFood untuk driver (24 persen) dan menggunakan paket “Traktir Driver” (16 persen). Mereka juga memberikan bantuan langsung diluar aplikasi seperti tips tunai (67 persen), makanan (26 persen) dan sembako (9 persen) untuk mitra driver.

Ekosistem Gojek juga memfasilitasi konsumen untuk tetap menjaga hubungan sosial dengan keluarga dan teman meski terpisah jarak. Sebagian besar konsumen memanfaatkan layanan GoFood untuk memesan makanan untuk keluarga/teman (73 persen), memesankan makanan sehat lewat GoFood untuk keluarga dan teman (55 persen) serta memanfaatkan GoSend untuk mengirimkan barang dan makanan (62 persen) untuk keluarga dan teman selama pandemi.

Persepsi konsumen yang positif terhadap aplikasi digital yang membantu mereka selama pandemi akan membuat mereka semakin loyal terhadap platform tersebut. Tercermin dari mayoritas konsumen (90 persen) menganggap kualitas hidupnya lebih baik dengan adanya Gojek sehingga konsumen akan tetap menggunakan Gojek dan tidak beralih ke aplikasi lainnya (94 persen) dan merekomendasikan kepada teman serta kerabat (96 persen).

“Penelitian ini dilakukan dengan pendekatan kuantitatif melalui survei mandiri yang disebarkan secara daring. Populasi penelitian adalah konsumen dalam database Gojek yang aktif menggunakan layanan Gojek dalam sebulan terakhir,” tutur Alfindra. (Rha)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *