Digaji Mahal, Pertamina Tugaskan Ahok Lakukan Hal Ini

Basuki Tjahja Purnama alias Ahok

MEDANHEADLINES.COM-Teka-teki posisi Basuki Tjahaja Purnama di Pertamina akhirnya terjawab. Pria yang beken disapa Ahok ini kini resmi menjadi Komisaris Utama (Komut) PT Pertamina (Persero).

Penentuan Ahok sebagai Komut diusulkan Menteri BUMN Erick Thohir kepada TPA alias Tim Penilai Akhir yang dipimpin Presiden Joko Widodo (Jokowi). Lantas, apa alasan Jokowi memilih Ahok sebagai Komut Pertamina?

Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung menjelaskan Ahok diputuskan menjadi Komut Pertamina untuk membereskan masalah defisit transaksi berjalan atau current account deficit. Artiya, suatu kondisi di mana angka impor lebih tinggi dibandingkan ekspor.

“Nah kenapa diputuskan Pak Ahok jadi Komisaris Utama di Pertamina, karena memang kita menyadari bahwa persoalan bangsa ini salah satunya mengenai current account deficit, dan itu yang memberikan kontribusi cukup besar adalah Pertamina dan PLN,” tutur Pramono di Gedung Sekretariat Kabinet, Komplek Istana Presiden, Jakarta, Senin (25/11/2019).

Selain itu, menurut Pramono, kehadiran Ahok di Pertamina untuk membereskan internal Pertamina agar tak melulu impor minyak, tapi mendorong pengembangan energi baru terbarukan seperti biodiesel 20% (b20) dan B30.

Pramono tidak menjelaskan rinci soal internal Pertamina tersebut, namun dia menegaskan jika tidak segera dibereskan maka persoalan defisit transaksi berjalan tak kunjung selesai.

“Kalau di internalnya Pertamina tidak dilakukan pembenahan, impor minyaknya sangat besar. Inilah yang menyebabkan tekanan terhadap neraca transaksi berjalan kita, sehingga dengan demikian penugasan Pak Ahok paling utama di Pertamina adalah hal-hal berkaitan dengan itu,” tegas Pramono seperti yang dilansir dari detik.com

(pace)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *